April 23, 2011

Ani Memeluk Aku Erat.

Aku melangkah terus kedalam.. rumah berlantaikan papan tebal, bersih dan berkilat.. mungkin selalu dibersihkan agaknya. Makcik ku menunjukan bilik untuk aku gunakan.
"Karia, hang pi salin kat bilik sebelah adik Din kau tu." adik Din tu dimaksudkan adalah anak makcik aku yang kecik tu, dalam darjah lima agak aku.

Kebetulan adik Din sedang berbuat sesuatu disatu sudut rumah. Aku bertanya apa yang sedang dibuatnya tu.. "gunting gambar, cikgu suruh tampal kat kertas lukisan.." katanya. "oo.. baik baik gunting.. nanti kena tangan." kataku.

Mungkin perbualan kami didengari sampai keruang tengah.. "Mak.! Dik din gunting kertas guna gunting kain yang Mak punya tu.." Terdengar suara Ani mengadu pada emaknya.. "Habih tumpui la gunting Mak tu.. Din oii.." kata makcik ku.

"Dah berapa bilah gungting hang pejahanamkan.. tu gunting mana pulak hang pi pakai.." tambah makcik ku membebel. "Dak ihh.. Din pakai gunting sekolah.. " kata Din memberi isyharat telunjuk dibibir padaku sambil sembunyikan gunting.

Aku hanya sekadar tersenyum dengan perangai nakalnya, dan beredar masuk kebilik yang makcik aku maksudkan tadi.
Bilik ini mengadap kearah jalan.. tingkap yang terbuka sedikit lalu aku buka sepenuhnya, aku menjeguk keluar nampak pohon riangdot disebelah jambatan jalan masuk kerumah, agak rendang juga.

Teringat pohon Riangdot dikampung atok aku kat kampung Titi Teras kat kaki Gunung Jerai, biasa aku panggi tok wan, suami kedua nenek aku, bukan nenek yang aku ikut ni sekarang.. tetapi suami nenek yang ada kat dalam rumah ni sekarang.

Sebenarnya aku ada ramai Atok dan Nenek.. Atok lelaki sebelah Emak aku empat kali kawin, nenek betul sebelah mak aku dah tiada sememjak ibu aku masih kecil lagi.. selepas nenek benar aku tiada atok lelaki mula kawin lagi.. lagi.. sampai yang keempat, keempat, kekal sampai tua.. mana yang dah cerai kawin lain..

Atok sebelah bapak aku.. kawin dua kali, nenek perempuan benar kawin pula dengan Tok wan yang kat Titi Teras tu.. Nenek itu lah yang melahirkan Bapak aku dengan suami nenek aku yang aku ikut kerumah mak cik aku hari ini. fuhh... pening kepala nak mengira macam mana!

Tapi syukur.... kesemua nenek ka.. atok ka.. semuanya baik baik belaka.. memang professional belaka.. hehe.. dan aku masih ingat kasih sayang tok wan tiri aku kat Titi Teras tu, mengendong kat atas bahunya bawak aku pergi kekedai, semasa usia aku masih kecil.. aku masih ingat sampai sekarang.

Dekat sana ada banyak pohon riangdot, semasa aku seusia Din.. aku dengan rakan sebaya memang selalu sangat panjat pokok tu.. memang best hidup masa kecil.. tak payah ingat kerja macam sekarang.. hehe...

Aku menoleh sebelah kiri rumah, kelihatan sebuah pondok untuk meyimpan padi apabila lepas dituai. Selepas selesai makan aku berehat diruang tamu sambil menonton tv.. penat berjalan.. yang lain ada kat dapur dan ruang tengah, aku dengan bakal adik ipar saja kat depan..

Adik din yang bukakan tv tu.. aku berbaring diatas kerusi kayu beralaskan kusen, aku luruskan kaki.. Ani berpakaian cantik, berbau harum semerbak, sedang membonceng moto dengan aku, kami menuju kesuatu tempat yang sangat indah..

Ani memeluk aku.. erat, sambil ketawa keriagan.. sesampai ditempat yang indah bagaikan taman dipenuhi bunga bungaan yang harun juga, kami berdua sangat bahagia, ketawa sambil berlari lari didalam taman yang segar tersebut..

Aku memimpin tangan Ani untuk menunjukan pemandagan yang indah dibawah sana.. seakan kami berada disuatu tempat yang tinggi. Aku dapat merasai lembut dan halusnya tangan Ani.. ada satu pohon yang condong berjuntai kebawah.. disitu aku memegang kedua tangan Ani..
Kami bertengtang mata.. "sungguh cantik kau Ani.." kata ku pada dia.. Ani hanya tersenyum.. pakaiannya pun indah bagai pakaian orang bangsawan!

"Aku sayang padamu Ani.." ucapku lagi padanya. Ani masih lagi tersenyum, manis sekali, tanpa berkata apa apa.. hanya tiupan bayu yang membelai rambutnya..
"Ani.. Ani jangan tinggalkan abang ye.." aku bersuara lagi.. Ani seperti tadi, hanya tersenyum, sangat manis.. dengan mata yang bersinar sinar..

Olih kerana Ani tidak berkata apa apa.. aku memandang kearah pemandangan dibawah, kelihatan beburung berterbangan diatas pepohon kayu.. sayup sayup dibawah sana, aku menolih semula untuk mengajak Ani pulang, risau nanti Makcik aku tercari cari Ani pulak..

Terperanjat aku bila dapati Ani sudah tiada dibelakangku.. aku memanggil namanya, tapi tiada jawapan.. "Ani.. kenapa naik kesana tu.. bahaya Ani.. turun kebawah sini.." kataku separuh menjerit bila ku lihat Ani berada ditempat yang lebih tinggi dari aku.

Ani tidak memandang kearahku dia seolah olah tidak mendengar panggilanku. dia berdiri tegak memandang kehadapan dengan rambut dan bajunya terbuai buai ditiup angin.. tangan kanannya memegang jari manis kiri, layak seperti seorang puteri.

Aku cuba menghampiri kepada Ani, dengan memanjat tebing.. tetapi tak bolih memanjat tebing tersebut.. bila aku cuba panjat.. aku jatuh semula.. begitulah berulang kali..

Aku mula cemas dan sangat risau dengan keselamatannya. Aku melihat disekeliling untuk meminta pertolongan.. tiba-tiba..
"Din.. hang pi kejutkan abang.. tok nak pi mengai dengan Mak hang.. hang dok rumah. tok sak ikut.." kata nenek aku.

ehh.. aku bingkas bangun dan duduk dikerusi. terdengar tapak kaki adik din datang untuk mengejutkan aku, sebenarnya aku telahpun terjaga dari tidur..

"Aku tertidur dan bermimpi rupanya.." tv pun dah dimatikan. Termengu aku sebentar mengenangkan mimpi aku itu.. "Ani.. jangan tinggalkan abang.." aku jadi sedih..



Terima kasih!


Baca Lagi Kesah Fidah!




2 comments:

dyea irdina said...

alamak dik kali ni banyak typo error..hehhe biasa la ni mesti taip laju2 ni tu yg tersilap eja..tak pun berangan kena peluk dek ani tu lelebih..hehehhe tu pasai typo error

♥xaturen♥ said...

??.. setakat tu je yang tahu! bolih betulkan, antar-> xaturen@yahoo.com
bebanyak tima kasih.