March 11, 2013

Aku Terus Mencintai Kamu.

Tidak sangka akan alasan penanguhan yang aku berikan itu, membuatkan Bapak naik angin.. Bapak aku memang terkenal dengan sikap cepat marah, kalau bertentang pendapat denganya.

Dia hendak buat apa lagi dengan aku... aku bukanya anak kecil lagi kalau dia hendak rotan pun. Dengan suara yang garau dia membebel pada aku.

"Gila..!" itu kata bapak aku. Aku sekadar ketawa.. akhirnya terpaksalah kedua orang tuaku pergi semula kerumah mereka memberi tahu hal sebenar.

Selang tidak lama lebih kurang setahun aku dengar sidia sudahpun kahwin, baguslah.. beberapa hari kemudian pengantin baru datang menziarah kedua orang tuaku, kami sekeluarga melayan pengantin baru dengan baik.

Apa lagi kakak dan adik-adik ku, yang sangat gembira dengan kehadiran tetamu pengantin baru.
Ramah mesra dengan kami sekeluarga, pengantin lelaki pun tidak kurang mesra walaupun sedikit pemalu. Aku pun turut kepekan Malau membeli ais batu serta makanan.

Emak aku memesan supaya aku membeli tiga ekor ikan terebok untuk dimasak, emak cakap dia hendak menjamu pengantin baru! kami makan kendurilah hari itu, emak menjemput Ustad Idris jiran sebelah rumah dia juga saudara sebelah emak untuk bacakan doa'

Sayangnya semasa itu Bapa aku tiada dirumah, bapaku masuk gunung bersama rakanya mencari hasil hutan memang itu menjadi kerja sampingan penduduk dipinggir gunung ini.

Masa paling ramai masuk gunung adalah pada musim buah-buahan, dia orang tinggalkan sementara kerja biasa dilakukan kerana hasil hutan lebih lumayan. Jika bapak aku ada tentu dia pun gembira juga.

Aku cuba melayan mereka seperti tiada apa-apa pernah berlaku sedikit masa dahulu, pengantin lelaki hampir sebaya dengan aku, jadi aku cerita macam-macamlah tentang kerja aku di Kuala Lumpur dan macam mana aku dan rakanku selalu pergi Tasik Perdana kacau perempuan.

Namun dengan aku, sidia buat muka tak puas hati.. aku tak ambil pusing pun, walaupun agak ketara apa yang dia tunjukan, tapi aku cuba menjadi tuan rumah yang baik.

Sehingga sebelah petang masa mereka nak pulang pun dia sempat menjeling tajam kearahku bila aku bepesan pada suaminya supaya bawak moto baik-baik. Aku buat tak tahu saja dan menyuruh datang lagi bila ada masa.

Kepada Tuhan juga aku berharap semoga mereka berdua sentiasa hidup berbahagia selalu.

Aku dahulu tidak berjanji apa-apa dengan dia, mungkin salahnya aku rasa sebelum kedatangan aku dia sudah diberi tahu yang aku datang untuk melihat dia sebagai calun pasangan aku.

Atau juga, dia dimasa itu tiada sesiapa dihatinya, bila aku datang hanya aku sahaja yang orang yang pertama singgah dihatinya.
Kita sekeluarga sekadar merancang, hanya takdir yang menentukan segalanya.

Teruskalah hidup kamu yang bahagia itu untuk selamanya, anggaplah semuanya suratan Allah yang memehak dan memberi kebahagian kepada kamu berdua.

Dan aku..
Biarlah aku teruskan hidup dibanyangi Fidah sampai kesaat ini.

umpama....

Senang bukan, susah pun bukan.
Anak gembala tercari-cari.
Sayang bukan, pisah pun bukan.
Meniti bala berhari-hari.

Fidah sayang.. kau tidak bersalah sayang.. hanya aku yang bersalah! kerana aku terlalu mengharap kasihmu. Mengharap dirimu berada disisiku agar dapat menemani hidupku hingga akhir nanti.

Namun begitu aku megerti yang harapan itu hanya tinggal harapan dan tidak mungkin akan menjadi kenyataan lagi.
Namun hatiku begitu lara untuk megerti akan jurang yang dalam telah memisahkan kita. Aku juga sedar diketika ini.. aku hanya sekadar tersasar dari batas pengertian yang harus aku terima.

Kutidur tidak, kulalu tidak.
Pantang berdiri dipohon beringin.
Ketimur tidak, kehulu tidak.
Daku berlari mengejar angin.

Fidah sayang.. bukan aku tidak cuba melupakan kamu, dan bukan juga aku tidak mengizinkan kau bahagia. Tetapi kenangan kelmarin sering menggangu takkala aku cuba membuang mu jauh dari ingatan.
Walaupun aku kekadang rasa bersalah kerana terus mencintai kamu, seolah-olah aku tidak rela kau berbahagia diketika ini. Percayalah aku langsung tidak berniat begitu, malah aku sangat mendoakan akan kebahagian hidupmu.

Sebagai seorang insan yang pernah kau sayang, aku tidak sesekali cuba menghampiri dirimu kembali. Malah aku sebenarnya semakin jauh membawa diri diperantauan. Supaya aku tidak menjadi duri dalam kebahagiaan hidup kamu.

Hendak roboh, robohlah padi.
Jangan timpa sipohon berduri.
Hendak berjodoh, pada yang sudi.
Entah berjumpa gerangan dicari.

Fidah sayang.. biar lah aku hidup sendirian diperantauan sini. Tiada kasih tiada sayang, tiada keluarga tempat mengadu. Siang bermandikan airmata, malam berselimut duka dalam meniti hari-hari yang masih tersisa.

Kampung halaman ayah bonda tercinta turut tertinggal bersama kenangan nestapa didesa sana. Kuharap dikejauhan sini aku dipertemukan dengan sesaorang insan yang mampu mengubat jiwa yang parah terluka ini.

Batang buluh dibelah empat,
Dibuat para menyimpan padi.
Bukanku suruh diri merempat.
Hati yang lara mengikut jadi.

Fidah sayang.. dan jika kau ada mendapat khabar tentang diriku, janganlah dikau meratapi aku. Kerana aku bukan sengaja membiarkan diriku jadi begini, bukan pula meraih simpati darimu.

Tidak perlu kau risaukan aku akan menyalahkan kamu hingga aku jadi begini, tidak Fidah.. tidak sekali-kali aku akan menyalahkan kamu. Kau teruskanlah hidupmu dengan penuh kebahagian.. ini adalah cara hidupku dan bukannya bala dari perbuatanmu!

Aku begini adalah kerana ini saja yang aku tahu, tiada yang lain yang dapat mengubat aku selain kamu.

Jasatku letih tiada berubat.
Pandaganku kabur semakin gelap.
Jiwa merintih rindu melarat.
Bilakah nyawa penamat harap.

Fidah sayang.. seringkali aku ingin pergi lebih jauh dari dirimu. Jauh sejauhnya dan tidak akan kembali lagi. Aku seperti merasakan bahawa sudah selesailah sudah kehidupan aku didunia ini.

Jika aku kembali kaku, tak usahlah menziarahi dan memehak akan aku. Kerana aku terlalu ingin lepas bebas dari lara dunia ini. Lepas dari sengsara kenangan kasih bersamamu didunia ini.



Terima kasih!


Baca Lagi Kesah Fidah!




No comments: