June 02, 2012

Bayang Fidah Menjelma.

S eketika kemudian Intan bersuara "Bila Abang nak datang lagi kat Merbuk ni.." sambil matanya mengerling kearah Ani. Ku lihat Ani hanya diam dan tunduk memandang kemeja makan sambil tangannya mencarik-carikan kertas tisu.

"Abang bila dah balik jangan pulak lupa nak datang sini lagi tau.." tambah Intan lagi seperti mahu mengatahui apa kah yang bakal aku lakukan seterusnya dengan hubungan aku dengan Ani.

"Insyaallah.. kalau tak ada apa-apa aral abang akan datang secepat mungkin.." kataku untuk menyedapkan perasaan Ani yang masih lagi membisu.

Aku hanya masih keliru dengan ingatanku terhadap Fidah, jadi aku tidak mempunyai apa-apa keputusan yang jelas mengenai kehadiran Ani yang dicadangkan oleh keluargaku.

Bahkan ini juga cadangan dan rangcangan Nenek dan semua ahli keluarga kami agar kami bersatu. Tapi apakandaya.. dalam aku menyukai Ani, dan seperti aku mula jatuh cinta dengannya.. bayangan Fidah juga menjelma serta membuatkan hatiku jadi luntur pada semuanya.

Terasa seperti tiada apa lagi rangcangan hidupku untuk seterusnya. Sebab itu aku hanya mengungkap perkataan "Insyaallah" sahaja.
Intan senyum lebar kearah Ani sambil memegang tangan Ani. Mungkin Intan berpuashati dengan jawapan aku itu. Dan dia berharap sesuatu yang terbaik buat rakan karibnya itu. Intan bangun dan minta diri untuk kekedai runcit disana, dia begitu cergas menghidupkan moto. Mungkin moto itu masih elok jadi tidak ada masaalah untuk menghidupkanya.

Melihat Intan membawa moto, aku terkenangkan Fidah.., Fidah juga pandai naik moto.. tapi moto Ayah Fidah agak lama, jadi kalau hendak menghidupkanya tidak bolih hanya sekali tendang.. dua atau tiga kali baru bolih hidup.. namun Fidah tidak pernah merunggut, dia tahu mereka orang susah. Aku bila teringatkan Fidah.. mulalah aku jadi sebak.. aku sangat kasihkan dia, aku sangat sayangkan dia!

Aku sentiasa berharap Fidah sekarang ini hidup berbahagia disamping keluarganya, aku harap Fidah dapat tabah menghadapi hidup dengan pilihan orang tuanya. Mungkin pilihan orang tuanya lebih baik daripada aku ini, aku rela dia pergi.. tapi aku tak mungkin dapat melupakan dia.

Kelibat Intan sudah tiada dalam pandangan ku, aku meninjau dimana Intan menghilang, dari jauh aku dapat lihat Intan berada disebuah kedai jahit, mungkin dia membeli barangan jahitan agaknya.

Intan juga sangat baik dengan Ani, dia sangat gembira atas kedatangn aku kesini, kerana sangkanya aku dapat memberi kebahagian hidup baru kepada teman baiknya Ani.

Nampak sangat dia sayangkan Ani keikhlasan Intan untuk melihat Ani gembira terpancar dari riak wajah dan percakapannya. Begitu juga dangan Ani, Ani pun ku lihat sangat sanyangkan Intan, sehingga sanggup mencadangkan rakan baiknya itu kepada aku dahulu, hanya kerana ingin menduga sikap aku.

Aku menolih kearah Ani, sekilas pandang aku lihat Ani pun jauh lamunanya.. entah apa yang bermain difikiranya. Ani.. kasihan kamu Ani.. Sayang aku pada mu masih belum kuat untuk melupakan Fidah!

Aku harap Intan dapat memahami, dan memaafkan aku kerana mungkin selepas ini aku menghampakan harapan dia, harapan ikhlas seorang sahabat baik sejak dari kecil.

Harapan Intan tentu sama juga seperti harapan Nenekku dan Makcikku juga. Mereka sangat mengharapkan agar aku membuat keputusan yang sama sepertimana keinginan mereka juga. Keinginan mereka untuk aku menyunting Ani sebagai teman hidupku.

Aku menarik nafas panjang kerana aku sebenarnya belum pasti samaada aku akan kembali lagi kesini. Buat seketika aku merenung kearah Ani yang ketika itu dia sedang memerhati Intan dikedai yang tidak jauh dari kami.

Menyedari aku merenung kearahnya Ani segera menoleh kearahku seraya bersuara dengan nada perlahan.. "Pukul berapa abang nak balik besok.." aku terdiam sebentar.

"Tengok pada Neneklah.. mungkin sebelah pagi, sebab kata Nenek kalau lewat sangat, panas pulak.." Ketika itu kulihat Ani cuma mengangok perlahan.. seperti memikirkan sesuatu. Perhatianku beralih kearah pelanggan warong di meja hujung sana yang ketawa agak kuat sesama mereka.

Bau masakakan mula membuat aku berselera, tapi makanan yang dinanti masih belum sampai lagi. Makcik warong masih sibuk menyediakan tiga pingan mee yang kami pesan.

Gelak tawa pelanggan dimeja hujung sana tidak lagi menarik perhatianku. Aku memerhati sekeliling pekan, dari satu kedai kesatu kedai aku perhatikan.

Keadaan tenang saja dipekan itu, hanya sesekali deruan lori tanah yang memasuki jalan kecil sedikit membingitkan suasana. Entah jalan kampung mana yang mereka sedang betulkan.

Aduh.. bingung aku dibuatnya.. bagaimana harus aku melalui semua ini. Aku jadi serba salah untuk memberitahu hal yang sebenar apa yang aku fikirkan ini kepada Ani! Apakah aku hanya pergi besok tanpa memberitahu apa-apa? Atau hanya berjanji kosong untuk menjaga hatinya..?



Terima kasih!


Baca Lagi Kesah Fidah!




No comments: