March 06, 2012

Mengikut Perasaan.

Belum sempat Ani menjawab pertanyaan aku, Intan kembali kearah kami dengan diiringgi keluarga Makcik nya. Wajah Intan ceria sekali sambil memperkenalkan mereka kepada kami.
"wah.. sudah sampai mana cerita ni.. " kata Intan bergurau kepada kami.
Ani pura-pura bersahaja cuba melinduggi dirinya yang tadi telah menanggis, namun Intan dapat melihat perubahan mata Ani yang hampir merah itu.

"Apa hal pulak dengan kau ni Ani..? " tanya Intan.
"Kau menanggis ye Ani..?" kata Intan lagi kepada sahabat baiknya.
"Tak adalah... " jawab Ani ringkas. Intan belum berpuas hati dengan jawapan Ani. Lalu dia menoleh kearahku sambil berkata.

"Abang.. apa yang Abang buat sampai Ani menanggis ni..?" aku diam sahaja sambil senyum pada Intan. Intan kembali menoleh kearah Ani, kemudian mula menjeling kearah ku.
"ooo... Ani takut kena tinggal dengan abang kut..!" kata Intan lagi kearah Ani, dan mula tersenyum kepada Ani dan hampir ketawa kecil.
Makcik Intan turut tersenyum melihat gelagat Intan mengusik Ani, lalu meminta diri untuk membawa anak anaknya melihat kawasan Candi dari sudut lain pula.

"Bye.. bye.. adik.. nanti jumpa lagi..." kata Intan kearah anak anak kecil yang sedang mengekuri dibelakang Ibu mereka. Ani senyum dan turut melambai.
"Kau ni.. ada ada sajalah Intan..!" dengan cepat Ani membalas kata kata Intan tadi.
Sambil matanya memandang padaku dengan sekilas pandagan yang menyimpan seribu makna. Mata aku juga secepat dan sekilas itu.., kami bertentang mata.. namun tidak dapat aku membaca makna dari dalam matanya.

Apakah yang tersirat dengan pandangan Ani itu hanya dia sahaja yang tahu ertinya.
Intan masih lagi melayan lambaian anak-anak Makciknya yang masih menoleh kearah kami. Mungkin mereka masih belum puas bermesra dengan Intan, dengan wajah yang cantik molek, lemah lembut serta ramah mesra pandai pulak membuat suasana menjadi ceria. Akan membuatkan kanak kanak malah orang dewasa pun tak jemu bersama Intan.

Yang jelas padaku sekarang, Ani sangat senang dipandang.. cantik manis, bak kata orang sedap dipandang. erm.. memang wanita yang saorang ini sedap dipandang.
"aah.. aku ini terlalu sangat mengikut perasaan.." baru saja bertemu dan berkenalan aku sudah boleh jatuh cinta dengan kamu Ani.

Aku merasakan seperti ada kelainan bila aku berjalan diiringgi oleh kamu. Terasa ringan saja diri ini memijak bumi, terasa kegembiraan menyelinap serta meremang diseluruh anggota badanku ini. Walaupun pada ketika itu Intan turut menemani kami, hanya aku merasai sangat gembira.

Intan tidakku ambil hal sangat, tetapi Intan seolah olah memahami keadaan kami berdua, Intan sangat merestui perhubunggan kami.. dia selalu saja membuat sesuatu yang boleh menceriakan suasana, tak habis habis dia mengusik Ani. Ada kalanya aku sendiri turut ketawa hingga tidak tertahan.

Ahkirnya kami menjamu selera disatu warung dipekan semasa dalam perjalanan pulang. Suasana pekan itu tidaklah sesibuk mana maklumlah hanya pekan dipersimpangan saja. Adalah lima enam kedai yang berniaga, aku dapati ada beberapa kedai yang seperti sudah lama tidak berniaga. Dalam selingan antara kedai itulah warung yang kami sedang memesan air dan mee goreng.

Usia Makcik warung yang lewat empat puluhan tidak menghalang dia begitu cergas melayan kami serta beberapa pelanggan lagi disitu. Sangat ramah dengan pelanggannya, aku perasan yang dia yang menggambil pesanan dan dia juga yang menyediakan pesanan. Wah hebat sungguh Makcik ini, berhempas pulas membantu kehidupan keluarganya.

Hatiku jadi kasihan bila Ani memberitahu kepadaku yang Makcik itu sebenarnya seorang Janda, suami Makcik itu meninggal semasa berkerja sebagai pengawal keselamatan di Kuala Lumpur. Mungkin ajal Pakcik itu dikedai emas yang sanggat jauh dari tempat kelahirannya.

"Nak buat macam mana... " kata ku pada Ani.
"Ajal maut, jodoh pertemuan, hanya Tuhan saja yang tahu..." pandai pulak Ani menambah.
"Walaupun tuhan yang menentukan tapi kita harus berusaha mengelak yang buruk dan mencari yang baik..!" sampuk pulak suara Intan.
"Jangan kita hanya berserah pada tuhan semata mata, sebelum berusaha mencari yang terbaik dalam hidup kita kan..." tambah Intan lagi sambil memandang tegak kehadapan. Ani memandang kearah kawan baiknya itu dengan pandangan yang sedikit keliru.
Seketika kami bertiga diam sahaja sambil menanti makanan yang kami pesan. Masing-masing diam melayan perasaan.



Terima kasih!


Baca Lagi Kesah Fidah!




No comments: