May 07, 2011

Pertama Dan Terakhir Dalam Hidupmu.

Aku dikejutkan dengan suara bingit yang amat sangat... Yaallah.. apa benda pulak tu? kataku dalam hati, sambil bergegas bangun membuka tingkap untuk melihat kebawah! Mak datuk..! hari dah siang sangat dah, alamak malulah aku kalau macam ini... dah lah tidur kat rumah orang.. bangun lewat la pulak tu.. his... buat malu kompeni betullah.. nampak sengaja nak tunjuk kat orang yang aku macam selalu bangun lewat kut! eeee...! malulah kat bakal mentua aku wei..!

Nak tak nak aku solat subuh juga walau pun hari dah siang. Tadi semasa aku naik keatas rumah selepas mandi pagi, makcik aku berikan kain baru dengan baju melayu dengan sejadah baru..

"Karia hang pi solat dulu pastu mai sarapan" kata makcik aku. "Sejadah yang kat bilik tu mak cik dah basuh.. sebab dah lama kat bilik tu" tambah makcik aku sambil menunjukan lipatan kain, baju dan sejadah yang diletakan diatas mesin jahit berdekatan pintu bilik aku.

"Lepas tu mai keluar cepat! nenek dengan makcik dok tunggu nak sarapan sekali, makcik tahu hang penat! sebab tu makcik tak bagi Adik Din gerak hang tidur" kata Makcik ku, aku hanya menjawab ya baiklah.. yang sebenarnya aku segan sangat bangun lewat kat rumah orang.

Lagi sekali bunyi memekakan telinga kedengaran. "sudah lah tu Din oi....! pasang balik la benda tu.. itu bukan bunyi moto... tu bunyi kelang padi..." marah marah sayang makcik aku pada anak lelaki dia sorang tu. Kedengaran Adik Din ketawa dibawah sana, aku pun naik geram juga dah dua kali dia buat aku terkejut, kali ini nasib baik tak tersedak air kopi sarapan aku. "Biarlah.. Mah oi.. dia kan budak budak lagi..!" sampuk Nenek ku membela cucu dia itu.

Nenek aku menyebut 'Mah' pada Makcik aku singkatan kepada nama penuh Makcik aku Asmah Binti Rejab "Minggu lepas mintak duit nak beli 'tiup' katanya tayar pancit, tu ha.. dah tinggal rangka saja moto tu.. entah apalagi yang dibuatnya pada moto tu.. tak habis habis dok 'pomen' moto buruk Ayah dia tu." rungut Makcik aku pada kami.

Selepas selesai sarapan aku turun kebawah, niat nak lihat apa kebenda yang si Din sedang buat dengan moto buruk Ayah dia tu. Sesampainya aku dimuka pintu hadapan, langkah ku terhenti seketika kerana terlihat Ani sedang berbual dengan Intan di jambatan hadapan sana. Aku melihat dari jauh mereka berdua seperti berbingcang sesuatu.

Sebentar kemudian mereka pun beredar dan Ani pulang semula kerumah. Aku cuma diamkan diri diatas rumah, Ani tidak perasan akan aku dan dia terus kebelakang mungkin kedapur agaknya. Lalu aku turun kebawah, sesampai saja kaki ku ketanah Pakcik aku pun kembali dari Pekan Lembah Bujang dengan moto Honda EX5 barunya. Ani datang menyambut kepulangan Ayah nya dari pekan.

"Ani mak kau pi mana?" tanya Pakcik ku pada Ani. "Tanya mak nak pergi rumah Ustad Hassan pagi ni ke petang nanti?" kata Pakcik ku lagi. Ani menganguk dan berlalu kedapur. "Kita pergi petang saja lah.. pagi macam ni Ustad Hassan mana ada kat rumah..." Sahut Makcik aku dari atas rumah. Selepas menegakan moto, Pakcik aku memantau sekeliling rumah dan melihat moto buruknya disebelah bangsal padi yang dah tinggal rangka saja tu..

Adik Din awal awal lagi dah menyelinap kebilik mandi. Pakcik aku tidak menunjukan apa apa riaksi dengan keadaan moto itu. Dan berlalu kehujung sana lalu mengankat sesuatu dari dalam parit kecil dibelakang rumah. Aku menghampiri Pakcik aku, rupanya dia sedang melihat ikan yang terperangkap didalam bubu yang dipasang kat situ.

Sedar aku berada disitu, Pakcik ku memberitahu ku yang kesemua Tanah sawah disitu akan diserah pada Ani. Bahagian Adik Din akan dapat tanah sawah yang berhampiran Pekan Lembah Bujang. Aku hanya sekadar mendengar saja. "Kami sudah hampir kesenja.. harap harap ada orang yang menjaga Ani dengan baik." satu ungkapan yang jelas dan nyata maksud dan tujuannya terkeluar dari mulut Pakcik ku.

Aku menganguk perlahan.. Aku rasa ungkapan itu ditujukan keapda aku. "Maafkan saya Pakcik, Ani sudah ada yang punya! saya tidak bolih tolong jaga anak Pakcik tu." aku berkata sendiri dalam hati. Aku pandang kearah Pakcik aku yang sedang menunduk dengan rasa kasihan. "Nasib Ani lah nanti, Pakcik..., baik tak baik ke pilihan Ani nanti tu.." dengus aku lagi dalam hati, seolah olah aku saja yang sesuai menjaga Ani, dan seolah olah aku saja yang sesuai memiliki Ani.

"Ya.. nanti hang balik rumah, lekas lekas suruh Mak dan Ayah datang kesini ye.!" kata Pakcik aku agak perlahan tetapi jelas ku dengar sambil meletakan kembali 'bubu' kedalam air setelah mengeluarkan saekur ikan haruan. Memang sudah jelas dia mengharap aku mengambil Ani isteri ku.

Mereka semua sudah bulat kata memilih aku sebagai menantu dan menjaga diri Ani dan kehidupan Ani dimasa akan datang. Aduhhh.. kenapa lah Pakcik aku ni tidak tanya anak dara dia dulu... sudah ada kawan ke belum? sudah ada jantan ke belum? aaahh.. rimas betullah aku!

Hidangan tengah hari memang menyelerakan, terung bakar, ikan haruan bakar dicicah dengan sambal cili padi.. siap dengan gulai daging serta kerabu perut.. memang sodap.. mungkin mereka hendak menjamu tetamu seperti kami, atau selera mereka memang begini.
"Makan lah Ya.. tambah.. jangan malu malu buat macam rumah sendiri..." kata Pakcik aku ketika kami sedang makan. Pakcik aku memanggil aku dengan panggilan 'Ya' iaitu singkatan dari nama aku Zakaria, nama gelemer aku, erm.. seperti biasa.. 'Zek' atau bunyi huruf 'Z', pertama dan terakhir dalam hidup mu.

"aa.ah.. tambah lagi nasi tu Karia.. makan sampai kenyang, tadi Makcik suruh Ani masak lebih hari ini, kalau kau lapar nanti ulang lagi makan petang nanti!" tambah Makcik aku. "Lagi pun petang nanti kami semua hendak pergi berubat mata Nenek.

Kebetulan Nenek datang sini, apasalah nya cuba berubat dengan Ustad Hassan tu pula." sambung Makcik aku merujuk keadaan mata Nenek yang basah dan pedih tu. Nenek hanya menganguk saja tanda setuju.
Aku kesihan juga pada Nenek dia bersusah payah mencarikan jodoh untuk aku. Namun aku sendiri keliru siapakah bakal jodoh ku!



Terima kasih!


Baca Lagi Kesah Fidah!




4 comments:

Anonymous said...

biasa je... crite kali ni... suasana romentik x de.... suspen pun x de.... update lagi bagi pembaca tertanya.... penamat cerita gantung kan sikit...

♥xaturen♥ said...

Baiklah encik! nanti saya cuba. Semoga terhibur!

aboyandnick said...

Dekati kami Chef Muda di Dapur Bujang
http://dapurbujang-aboyandnick.blogspot.com/
Medan pertemuan yang menjanjikan keseronokan.
Kami akan berikan resepi terbaik juga info-info menarik untuk di kongsikan bersama anda.
Bertemu kami Chef Muda Aboy dan juga Chef Muda Nick di sini.
Harap kita dapat berkongsi lebih banyak lagi

♥xaturen♥ said...

eh.. masa mana pulak Chef Muda kat sini.?

okeh... semoga anda berjaya selalu!

Terima kasih, sila datang lagi..