May 03, 2011

Aku Hanya Seorang Perindu.

Suara sang kodok bersahut sahutan ditengah sawah, ada yang jelas kedengaran dan ada pula sayup sayup berbunyi ditengah kegelapan malam. Nun dikejauhan kelihatan cahaya dari rumah Intan, samar samar ku lihat lampu yang dipasang pada tangga hadapan rumah Intan.

Dalam samar itu juga aku lihat sebuah kereta kaku didalam bangsal. Aku cuba menolih kekiri untuk melihat rumah Nenek Intan, tapi tidak kelihatan kerana terlindung olih pohon pohon kelapa. Memang agak pekat kegelapan malam ini, beberapa butir bintang berkelipan berjauhan antara satu sama lain.. tidak seperti selalu, mungkin malam ini bintang bintang bersembunyi disebalik awan.

Aku sengaja matikan lampu bilik, aku masih belum juga dapat tidur, malam sudah merangkak kepagi, puas aku berbaring kekiri dan kekanan.. tapi mataku masih belum bolih lena juga. Mataku terkebil kebil memandang keluar melalui tingkap yang ku buka, nak kata panas.. tidak panas! sudah dua kali aku pergi kearah tingkap, mengamati suasana malam yang gelap itu.

Setelah penat berdiri ditingkap aku merebahkan kembali badanku kekatil, namun masih juga belum dapat tidur. Penghuni rumah ini mungkin telah lama lena dibuai mimpi, cuma sesekali suara adik Din yang merepek dalam tidur! entah apa yang dibungkamkan.

Malam makin sepi, tidak kedengaran lagi suara batuk batuk kecil bapa Ani. Aku membayangkan kecerian wajah Ani. Tentunya Ani juga sudah nyeyak tidur, tidur lena dibuai mimpi bersama buah hatinya..

Petang tadi kami sempat makan buah Jambu air cicah dengan sambal kat rumah Nenek Intan, kat sana aku diceramah olih nenek Intan. Biasalah orang tua kalau kenal orang muda, tentu nasihat saja yang kita dapat.

"Kalau kerja tu.. kena pandai simpan duit..." kata nenek Intan. Katanya lagi kalau kita pandai simpan, sedikit sdikit lama lama jadi bukit. Kalau ada apa apa pekara senang selesaikan kalau ada duit simpanan. "Nak kawin ka.. nak buat rumah ka.. tak kelangkabut" kata nya menambah.

"Senang kalau sudah ada duit simpanan.. Lagi pun nanti kalau dah suka dengan anak dara orang senang nak masuk pinang!" Aku hanya angguk kepala saja, dan mengakui kata katanya. Memang pedas jugalah kata nenek intan tu.. sebab aku ni pun bukanya pandai sangat simpan duit!

Moto aku tu yang banyak makan duit... sama pedasnya dengan sambal belacan yang kami makan tu.. aku mula membayangkan duit dalam ASN aku tu, dah banyak kut duit tu beranak? sebab sudah bertahun! itu pun duit tanam semula kebun Ayah aku.
Ayah aku bagi sebab aku yang mengerjakan kebun getah tu, aku lah yang menebang dan membersihkan semuanya bersama Bapak saudara aku, kami sama umur dan nak jadi cerita Tok Wan aku tu, bolih pergi daftar dengan nama yang sama......! haru betui la...!

Memang agak pedas sambal tu.. tapi sedap dimakan... aku tengok Ani dengan Intan bukan main suka makan benda macam tu.. berpeluh peluh keduanya. Dalam sibuk itu.. aku sebuk pula tengok Intan.. tengok Ani.. tengok Intan.. tengok Ani.. keduanya hitam manis hidung mancung... Intan ada tahi lalat kat tepi dagu, tambah seri dengan rambut lurus panjang.

Ani berambut sedikit kerinting keduanya pun sama cantik juga. Bezanya Ani sangat ceria.. sedangkan Intan pendiam. Andai kedua duanya jadi milikku fuhh.. alang kah bahagianya aku macam lagu P.Ramli.

Malam semakin larut.. hembusan angin malam yang dingin sesekali menerjah masuk, mungkin embun pagi pun sudah mula turun. Aku bangun dan menutup tingkap kembali. Aku baring semula, ku pejam mata, tapi masih tak dapat lena. Yang kupuja puja datang menjelma! Aku terkenangkan Fidah, entah kenapa aku selalu teringat Fidah! sejak dari dulu aku masih tidak melupakan dia. Aku masih tidak lupa memory indah kita.

Atau aku hanya seorang perindu tanpa dikasihani. Pilu rasanya bilamana kukenangkan pegangan erat mu padaku bila kita berpeluang bersiar-siar ke-Padang Kota diPulau Pinang. Kusangka cengkaman jarimu akan kekal bersamaku selamanya rupanya kau pergi begitu saja dengan membawa kasihku ini.

Fidah.. Itulah kali kedua kita ke tempat itu, kau katakan kau suka dengan tempat itu. Aku ikut menyukai apa yang kau suka. Atau aku pun sebenarnya memang suka dengan suasana disitu. Ada pantai yang memanjang.. ada ramai orang bersiaran kat situ.. tempat rehat yang nyaman dipersisir pantai.

Suatu ketika pernah kita berjanji akan kembali lagi kesitu bersama anak anak kita dan kita akan susun diatas Meriam tembaga kat situ.. Itulah usulku dan kau ketawa keriangan.
Semakin erat gengaman tanganmu dan aku merenung matamu.. bibirmu.. ah.. semuanya sempurna padaku. Aku katakan aku sayang padamu, ketika pipimu hampir dengan ku.. lantas aku pamirkan kasih sayang dari dalam hatiku, kau tidak cuba mengelak seperti selalu.

Oh.. Fidah, akulah orang yang paling bahgia ketika itu! Kusangka kebahgian ku itu akan kekal selamanya, namun semuanya tidak menjadi kenyataan.. Kau tahu Fidah! Bertapa riangnya aku bila melihat senyum dan tawamu ketika itu!
Percayakah kau Fidah, yang aku masih mengunjungi lagi bekas bekas peningalan cinta kita? disana aku mencari cari orang yang aku sayang, disisi Meriam tua itu aku menantimu.. tetapi tiada lagi.. tiada lagi bayanganmu..

Fidah! aku masih kesitu lagi, ketempat Meriam sejarah di-Padang Kota itu lagi bilamana aku bercuti kekampung. Begitulah kuatnya sayangku pada mu. Aku bukannya mengidam kan dia, cuma aku sayang sangat padanya. Walaupun sudah bertahun peristiwa berlalu namun aku masih tetap sayang padamu.
Fidah..! tiap detik aku mendoakan kebahagian mu, bahagia bersama pilihan orang tua mu. Dan aku sesekali tidak akan menggangu kehidupan mu.

Biarlah aku berkorban demi cinta, berkorban demi kasih sayang. Begitu juga kasih sayang ku pada mu ini, tidak bolih berubah selamanya! Bagaimana dulu kita berjanji, begitulah janji ku pegang sampai keahirnya!
Fidah.. kiranya jasad ku lebih awal meninggalkan badan, diatas nisan tolong tuliskan, inilah kubur korban percintaan!



Terima kasih!


Baca Lagi Kesah Fidah!




7 comments:

Anonymous said...

peh.. kubur korban percintaan.....milik orang tu.... haram kalau dibayang....

♥xaturen♥ said...

@Anonymous
haram tak haram...dah baik tak bawak lari.. hehe....

dyea irdina said...

jambu air...cicah kecap n cuka pon sodappppppppp

♥xaturen♥ said...

Ye! memang pun sedap..
apa lagi kalau berteman yg sama minat, sama suka cicah asam asam.

Anonymous said...

boleh kempunan.... di telan batu belah batu betangkup gamak.....

♥xaturen♥ said...

eh.. perasan pulak batu belah batubertangkup! blog xaturen ni dia semanggul sikit. hehe...

Anonymous said...

tak update lagi....... ...................................