April 30, 2011

Ani Bukan Sesiapa Denganku.

Suasana petang itu makin hening.. cuma sesekali suara nyaring motosikal melintas dihadapan, suara kenderaan semakin lama semakin perlahan.. akhirnya suasana sepi kembali.

Matahari semakin kuat pancaran sinaran merahnya.. tak lama lagi hari akan gelap. Beburung berterbangan kesatu arah yang sama.. mungkin sedang terbang menuju sarangnya.
Aku masih terdiam disebelah Ani, Ani tunduk kebawah sambil tangannya bermain-main rantai tangan emas bergantung lambang daun keladi atau bentuk love.
Aku sekadar memerhati dari sisinya. Ada ketika aku terhidu bauwan yang harum datang dari kedudukan Ani, mungkin haruman bedak Amami.
Aku memerhati kearah lambang 'love' pada rantai tangan Ani, memang sah Ani sudah punya kekasih hati. Tentu rantai tangan itu pemberian dari buah hatinya.

Semakin jelas Ani tentu tidak ditakdirkan untuk aku.. aduhh.. memang sudah nasib badan, semua sangkaan aku rupanya benar belaka.
Memang wanita suka dengan pemberian dari orang yang meraka sayang, seperti kelakuan Ani sekarang, begitu juga dengan Fidah!
Fidah juga aku hadiahkan rantai seutas tangan rantai tangan, cuma lambangnya bukan daun keladi seperti Ani.
Aku membeli rantai tangan kosong, kemudian aku membeli batu delima merah diikat emas bercangkuk.
Kemudian aku pasangkan jadi satu. Pada ketika itu aku berkerja di Kuala Lumpur.

Aku memberitahu Ani melalui surat bahawa sekembalinya aku pada Shawal, dia akan menerima hadiah tersebut!
Memang kusimpan baik baik hadiah tersebut dirumah sewaku di Kampung Ceras Baru sehingga aku kembali kekampung pada Shawal tahun itu.

Takala itu aku sering kali melihat dan memeluk gelang tersebut, aku sangat sayangkan kau Fidah!
Kau lah satu-satunya orang yang aku paling aku sayangi didunia ini! Ada kalanya aku terus terlena hingga kepagi dengan tanganku masih mengemgam erat rantai itu.
Fidah.. Fidah.. andai kutahu dimana silapnya.. andai kumampu alihkan masa, tidak kan ku ulangi kesilapanku yang dulu.

Angin petang masih membelai-belai rambut Ani, mata Ani kemerahan.. Ani bersedih.. aku tiada daya melakukan apa apa, kerana kutahu Ani terikat tanganya dengan lambang cinta!
Aku jadi ketawa dalam hati, ketawa disebalik duka.

Bibirku senyum namun didalamnya kecewa! Aku kecewa kerana aku sebenarnya sudah mula menyukai Ani, aku mula menyayangi dirimu Ani.
Sungguh tidak ku duga kemarinya aku kesini hanya untuk mengenangkan kesah duka perpisahan ku dengan Fidah.
Ani masih lagi bermain main dengan gelangnya, aku hanya diam dan memerhati. Aku dah tak kuasa memikirkan apa apa tengtang Ani.
Ani bukan sesiapa dengan aku! Tak perlu aku bertanyakan yang bertuah itu siapa? Yang memiliki dirinya itu teruna mana?

Ah.. biarkan saja dia. Itu bukan urusanku! perlu apa mahu bertanya segala? Tiba tiba Ani tersenyum girang lalu sedikit menjerit.
"Intan..! Intan..! kau nak kemana Intan?" Ani bangun dan berlari lari anak kearah jalan besar dihadapan.
Dipingir jalan sana kelihatan sesusuk tubuh anak gadis sedang tercegat menanti kedatangan Ani.
Mataku ikut menemani langkah Ani.. ah.. Ani, alangkah bertuahnya aku jika kau sudi menganti Fidah! bisik hatiku.

Aku masih dikerusi dibawah rumah hanya memerhati Ani berbual mesra dengan sahabatnya Intan.
Ani memegang tangan Intan sambil berbual, nampak seperti rakan yang sangat rapat.
Sesekali mereka memandang kearahku, aku hanya sekadar tersenyum dari jauh, kelakuan mereka berdua saling tak jauh dengan perangai Fidah dengan Siti ketika mereka bersama.

Faridah dengan Siti juga sahabat baikku, hanya aku menyintai Fidah atas sokongan Siti.
Siti yang banyak membantu aku takkala aku tergila gilakan Fidah dulu.
Maafkan aku Siti, kerana abaikan kau setelah aku ditinggalkan Fidah.

Ani melambai kearahku, aku geleng kepala tanda tidak mahu.
"Abang! mari kita temankan Intan kerumah neneknya" Ani memanggil sambil melambai-lambai kearahku.

Adik Din yang dari tadi memerhati kakaknya terus melangkah menhampiri mereka berdua.
Mahu tidak mahu aku memnuhi permintaan Ani. Dari kejauhan wajah Ani sangat ceria dan tersenyum sambil melirik kearah Intan. Aku jadi sedikit keliru.

Gaya Ani seolah-olah menolak aku kepada sahabatnya Intan. ah.. Ani! kau tidak menyelami hati aku!
"Abang, kenalkan ini sahabat Ani" kata Ani ketika kami berdekatan.

Ani senyum melirik lagi kearah Intan, Intan hanya sekadar sedikit tersenyum tak lebih... cuma menganguk saja.
Melihat keadaan tersebut Ani cepat cepat menambah.

"Abang, jom kita teman kan Intan kerumah neneknya, tak jauh bang.. kat depan sana tu saja" Aku mengangguk tanda setuju.

"Lagi pun bolih juga abang melihat-lihat keadaan sekeliling kampung ini." tambah Ani lagi.
Intan seusia dan sebaya dengan Ani, mereka berdua berbual ceria sambil berjalan.. aku mengikuti dari belakang.

Adik Din dengan kenakalannya sentisa merembas-rembas anak-anak pokok ditepi jalan. Sesekali Ani menolih kebelakang, entah apa yang mereka bualkan, Intan mencubit-cubit tangan Ani.
Ani menjerit manja pada sahabatnya.



Terima kasih!


Baca Lagi Kesah Fidah!




4 comments:

dyea irdina said...

eh bukan ke ani tu sepupu dgn mu...so sesapa la tu..heheh

Anonymous said...

ani tu besok jadi ina kot....

♥xaturen♥ said...

dyea irdina;

entahlah... cuba baca balik, mungkin tertinggal kat mana-mana tu..
Terima kasih.

♥xaturen♥ said...

Anonymous;

tak mungkin Ani jadi Ina, sebab cerita belum habis lagi..

terima kasih,
kerana sudi baca.. seringlah datang.. sebab cerita panjang lagi...